Pertambangan

PT. CNI Klarifikasi Pemberitaan Ganti Rugi Lahan Masyarakat yang Tidak Benar

Kolaka, Kendarikini.com – PT. Ceria Nugraha Indotama (CNI) mengklarifikasi terkait pemberitaan di salah satu media online perihal realisasi ganti rugi kepada masyarakat pemilik lahan, (26/9).

PT. CNI melalui Kepala Bidang External Pertambangan Andreas mengatakan bahwa informasi yang beredar itu tidak benar.

“Informasi yang diberita itu tidak benar, mengenai lahan yang di Wolo itu sudah kita selesaikan,” Ucapnya.

Lanjutnya setelah dirinya mengkonfirmasi ulang kepada pihak keuangan perusahaan ternyata keterangan dari pihak keuangan sudah diselesaikan.

“Informasi dari pihak keuangan perusahaan terkait ganti rugi lahan disana sudah tidak ada masalah dan selesai, bahkan mereka sudah melakukan pengalihan hak,” paparnya.

Namun Andreas juga mengakui bahwasanya masih ada ganti rugi yang diselesaikan secara bertahap.

“Terkait pemberitaan kemarin itu sebetulnya sudah selesai, makanya kami klarifikasi kembali, kemarin itu terkait ganti rugi lahan masyarakat sudah kita selesaikan dan ada pula kita selesaikan secara bertahap,” paparnya

Andreas menjelaskan, lokasi smelter PT. Ceria Nugraha Indotama itu berlokasi desa Pondre kecamatan Wolo, jadi bukan di Wolo tapi di desa Pondre, bahkan sebelumnya di desa Babarina, namun setelah di cek kondisi tanah ternyata tak memungkinkan membangun smelter disana, dan rencananya pindah ke Wolo, namun di Wolo juga demikian, makanya smelter di bangun di desa Pondre.

“Sekarang pembangunan smelter telah dimulai dengan pemasangan tiang pancang, insyaallah akhir tahun 2021 kita telah Action, namun lihat kondisi juga, karena sekarang masih menghadapi pandemi Covid-19,” jelasnya.

Andreas menuturkan, PT Ceria Anugrah Indotama berdiri saat memenangkan lelang pada tahun 2012 lalu, efektifnya mulai tahun 2017 sampai sekarang masih Action terus. Bahkan sekarang perusahaan telah mempunyai lahan seluas 6785 hektar, termasuk pemukiman lahan masyarakat sampai ke pinggir jalan.

“Kedepannya kita berharap pembangunan smelter ini selain di support sama pemerintah juga di support oleh masyarakat, kalau ada persoalan mari kita bicarakan dan dicari solusinya, jangan langsung kasih bunyi, konfirmasi dulu, intinya kami dari pihak perusahaan selalu terbuka,” tutupnya.***

kendarikini.com

Update Berita Kendari Hari Ini

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button