AJP Tawarkan Konsep CBD Guna Wujudkan Kota Kendari Berdaya Saing Tunjang Pertumbuhan Ekonomi

Kendari – Geliat Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2024 masuk pada babak penawaran konsep dari masing-masing figur, tanpa terkecuali Kota Kendari.

Salah satu Bakal Calon (Balon) Wali Kota Kendari Aksan Jaya Putra (AJP), hadir dengan menawarkan konsep Central Business District (CBD) atau kawasan pusat bisnis dalam rangka meningkatkan geliat perekonomian di Kota Kendari kedepannya, Sabtu 25 Maret 2023.

AJP menuturkan bahwa Kota Kendari sebagai Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) harus mengadopsi konsep tersebut agar dapat bersaing dengan kota-kota lainnya yang sudah jauh lebih maju.

Menurut dia, Kota Kendari punya agensi atau kemampuan untuk mewujudkan konsep kawasan pusat bisnis, asalkan beriringan dengan sumberdaya manusia (SDM) yang mumpuni untuk mengelola secara optimal.

Sehingga, diera hiperkompetisi saat ini perlu rasanya kota harus berdaya saing tinggi. Namun krusialnya, orientasi tidak sekedar soal eksistensi, melainkan capaian memenangkan persaingan yang ujungnya untuk kesejahteraan rakyat.

Untuk itu, berbagai upaya layak dilakukan agar keberlangsungan dan peningkatan kesejahteraan rakyat dapat terwujud ditengah-tengah masyarakat Kota Kendari.

“Semua berbicara tentang kesejahteraan rakyat. Persoalannya ada pada konsep, strategi dan implementasi program yang akan dilakukan. Ini merupakan satu point krusial bagi saya. Maka satu konsep besar terpadu saya dituangkan dalam tagline Kendari Bisa,” katanya.

AJP mengungkapkan, dalam konteks kepemilikian daya saing, inovasi, kesejahteraan dan keamanan adalah satu kesatuan yang tak terpisahkan. Untuk memiliki daya saing harus punya inovasi-inovasi kreatif yang dibutuhkan seiring dengan perkembangan zaman. Tentu ujungnya untuk kesejahteraan masyarakat dan rasa aman.

Salah satu inovasi yang dicanangkannya seperti penerapan digitalisasi sistem Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM), perparkiran dan lain-lain, adalah beberapa invoasi yang akan mempercepat proses pelayanan kepada masyarakat dan memberi kontribusi positif pada PAD jika bsinis berjalan lancar dan aman tentunya.

Selain itu, sekadar diketahui Kota Kendari berada ditengah-tengah daerah yang memiliki kekayaan alam luar biasa seperti nikel. AJP menyebut, Kota Kendari harus terdampak secara ekonomi atas setiap investasi khususnya sektor pertambangan nikel di Sultra.

“Pemerintah Kota akan menyiapkan berbagai program kerjasama yang dapat digarap untuk keperluan investasi seperti membangun konsep CBD, hotel dan lain-lain,” beber Ketua Fraksi Partai Golkar DPRD Sultra ini.

Namun tambah AJP, yang perlu digaris bawahi bahwa berdaya saing tidak lepas dari beberapa aspek penentu, diantaranya kualitas SDM, teknologi, efisensi dan produktivitas, jejaring bisnis, kualitas sistem manajemen, sumber daya modal, tingkat kewirausahaan dan penerapan sistim operasi manajemen atau just in time.

“Pengembangan sistem terintegrasi (integrated system) pada dasarnya diharapkan mampu mengelola dan meningkatkan faktor-faktor penentu daya saing, sehingga terbangunlah suatu bisnis yang kompetitif dan produktif yang pada akhirnya bermuara pada terwujudnya kesejahteraan masyarakat,” tutupnya.

Untuk diketahui, pendekatan sistem terintegrasi merupakan pendekatan yang bersifat holistik, yaitu memandang sesuatu secara sistemik, menyeluruh dan utuh serta tidak bersifat parsial. Perlunya pendekatan sistemik terintegrasi karena adanya kebutuhan untuk menyelesaikan permasalahan secara tuntas, tidak hanya pada tingkatan operasional, tetapi juga pada tingkatan manajerial dan manajemen puncak yaitu Walikota pada sebuah Kota.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker